Nasdem klaim Demokrat dan PKS sudah sepakat bergabung Koalisi -->

Breaking news

News
Loading...

Nasdem klaim Demokrat dan PKS sudah sepakat bergabung Koalisi

dok. istimewa (10/12) Effendi menjelaskan, kini ketiga Partai tinggal mencari momentum deklarasi yang tepat.


Jakarta - Juru Bicara Partai Keadilan Sejahtera (PKS) M Kholid mengatakan, pihaknya masih menunggu keputusan dari Majelis Syuro  perihal pilihan calon presiden (capres) dan koalisi untuk menghadapi Pilpres 2024.


Hal itu dikatakan Kholid merespons Partai Nasdem yang mengeklaim Demokrat dan PKS sudah sepakat bergabung Koalisi Perubahan dan mendukung Anies Baswedan sebagai capres.


"Kami menunggu keputusan dari Majelis Syuro. Karena kewenangan deklarasi koalisi dan capres itu ada di Majelis Syuro," ujar Kholid saat dimintai konfirmasi, Jumat (9/12/2022).

Kholid menyebut keputusan dari Majelis Syuro PKS akan keluar pada akhir tahun 2022.


"Doakan akhir tahun ini Majelis Syuro akan menghasilkan keputusan yang terbaik," ucapnya.


Lantas, apakah PKS resmi memutuskan akan mendukung Anies Capres 2024 dan bergabung dengan Koalisi Perubahan?


Kholid menjawab, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Sohibul Iman akan mengusulkan keputusan terbaik ke Majelis Syuro.


Pasalnya, Sohibul Iman merupakan perwakilan resmi PKS dalam setiap pertemuan tim kecil antara Nasdem-Demokrat-PKS dalam mematangkan Koalisi Perubahan.


"Nanti Pak Sohibul Iman sebagai wakil resmi PKS di tim kecil akan melaporkan terlebih dahulu ke Majelis Syuro. Mengenai keputusan ya kita tunggu Majelis Syuro," imbuh Kholid.


Sebelumnya, Ketua DPP Partai Nasdem Effendi Choirie mengeklaim Koalisi Perubahan sudah disepakati oleh Nasdem, Partai Demokrat, dan PKS.


Effendi menyebut ketiga partai sudah sepakat untuk berkoalisi menghadapi Pemilu 2024.


"Jadi sudah disepakati berkoalisi, Koalisi Perubahan itu sudah sepakat, sudah final. Jadi Koalisi Perubahan tiga partai Nasdem, Demokrat, PKS itu final. Insya Allah itu sudah final, itu sudah sepakat," ujar Effendi saat dihubungi, Jumat (9/12/2022).


Effendi menjelaskan, kini ketiga Partai tinggal mencari momentum deklarasi yang tepat.


Dia menyinggung Nasdem yang sudah pernah mengusulkan Koalisi Perubahan dideklarasikan 10 November 2022. Namun, saat itu, Demokrat dan PKS belum siap.


"Mungkin yang faktor eksternal itu kan mereka mau dukung siapa? Wapresnya siapa? Jadi berbagai sisi dihitung, berbagai hal dipertimbangkan. Nah itulah kemudian dicarikan momentum yang tepat. Kapan? Boleh Januari, boleh Februari. Yang penting calon presidennya sudah ada," tuturnya.


Sementara itu, kata Effendi, partai yang tergabung dalam Koalisi Perubahan sudah sepakat eks Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang menjadi capresnya.


Anies sendiri kerap ikut dalam pertemuan tim kecil Nasdem-Demokrat-PKS.


"Jadi presidennya Anies itu final. Kemudian istilah koalisi kerja sama bertiga namanya Koalisi Perubahan final, itu sepakat," imbuh Effendi.(dw/*)