Awal tahun 2021 ditargetkan produksi vaksin COVID-19 selesai -->

Advertisement

Loading...

Awal tahun 2021 ditargetkan produksi vaksin COVID-19 selesai

By: M Abdul Rosyid
Saturday, 15 August 2020

Ilustrasi pasien Covid-19.

Penemuan vaksin merupakan prioritas selanjutnya setelah pemberian stimulus. 

Jakarta - Ketua Pelaksana Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) Erick Thohir menargetkan, produksi vaksin Covid-19 bisa selesai awal 2021.

Erick mengatakan, penemuan vaksin merupakan prioritas selanjutnya setelah pemberian stimulus. Dia memproyeksikan, vaksin yang dikerjakan holding BUMN Farmasi PT Bio Farma (Persero) tersebut bakal selesai dan diberikan kepada seluruh masyarakat di awal tahun depan.

"Kita menggerakan yang namanya stimulus ekonomi dan penemuan vaksin, yang nantinya kita harapkan awal tahun depan itu imunisasi massal," kata Erick Thohir dalam sesi webinar, Sabtu (15/8/2020).

Menurut dia, penemuan vaksin tersebut merupakan kunci awal untuk kembali menumbuhkan aktivitas perekonomian. Oleh karenanya, ia juga mengimbau Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia yang sempat meminta prioritas pemerintah untuk bersabar sedikit.

"Karena itu kemarin saya juga ketemu Kadin, kita sampaikan sabar. Karena setelah ini dilakukan baru kita bicara indonesia tumbuh," imbuh Erick.

Lebih lanjut, Erick juga mencibir sejumlah pihak yang mengatakan pemerintah telah gagal dalam memerangi wabah pandemi Covid-19.
Padahal, ia menyatakan, secara angka penanganan Indonesia masih jauh lebih baik dibanding negara-negara besar seperti Amerika Serikat.

"Jadi tidak ada yang salah dari Indonesia. Seakan-akan asumsi luar kita gatot, gagal total. Padahal kita ini sama baiknya. Kalau mau berdebat tingkat misalnya yang meninggal, kita balikan jumlahnya yang meninggal dan populasi, kita ini jauh lebih baik dari Amerika, Rusia, India," tuturnya.

"Kalau dibandingkan dengan negara yang populasinya 1/10 ya tidak fair. Apalagi kita negara kepulauan, bukan negara daratan," ujar Erick.