Kasus Fee Jual Beli Tanah 13 Miliar Munculkan Persoalan Baru - BNNews

Breaking

     

Baca konten viral kami di BABE

DESKRIPSI GAMBAR        

Thursday, 14 March 2019

Kasus Fee Jual Beli Tanah 13 Miliar Munculkan Persoalan Baru


BNNews | Kasus penggelapan fee jual beli lahan Rp13 miliar di Desa Tanjung Kencono, Kecamatan Way Bungur, Lampung Timur, yang rencananya akan di bangun Perusahaan Industri Tapioka milik BW, warga asal Kabupaten Surabaya, Jawa Timur, dengan kuasa untuk pembebasan kepada Niki Heriyanto, warga Desa Tambah Subur, Kecamatan Way Bungur, menuai persoalan baru, Kamis (14/03/2019).

Pasalnya, puluhan hektare lahan yang dibeli itu terjadi banyak pelanggaran kesepakatan. Awalnya, pemilik lahan seluas 5000 m, atau atau setengah hektar, janji akan dibayar senilai seratus juta bagian daratan, sedangkan lahan yang bagian Rawa diberi harga bervariasi. “Dulu kesepakatannya perseperempat dibayar seratus juta itu yang di daratan, dan punya saya ada dua perempat, jadi seharusnya dua ratus juta, tapi ini kok cuma di transfer Rp150 juta, berarti masih kurang 50 juta lagi,” katanya MP, pemilik lahan mengatakan, Kamis (14/03/2019).

“Saya sudah berupaya untuk meminta kekurangan itu. Namun mereka saling lempar, saya tanya dengan pak lurah Samsul Arifin, pak lurah menyarankan ke tempat pak Niki, giliran saya kerumah pak Niki, pak Niki suruh tanya dengan pak lurah,” katanya.

MP melanjutkan, pembayarannya melalui buku tabungan atas nama pribadi. “Setelah diterima uangnya dimintai lagi Rp1 juta dengan berdalih untuk pembuatan surat menyurat tanah,” katanya.

Dugaan sementara hal yang sama juga terjadi kepada warga lainnya. Ada puluhan hektar tanah masyarakat Desa Tanjung Kencono yang pembayaran hingga saat ini tidak di lunasi oleh pihak pembeli. 

MP berharap agar Kepala desa ataupun pihak yang diberikan kuasa, agar dapat segera melunasi biaya kekurangan penjualan lahan kami, karena pihak pembeli sudah melunasi nya.

Sementara itu, Kepala Desa Tanjung Kencono beberapa kali disambangi di kediamannya tidak ada di tempat, dan di hubungin melalui ponsel pribadinya tidak aktif. (Toni/Wahyudi)

No comments:

Post a Comment